Wynn Las Vegas Mengamanatkan Vaksin COVID untuk Karyawan

Karena banyak wilayah di dunia dibuka kembali setelah pandemi COVID, ada beberapa keputusan sulit yang masih harus dibuat. Di Las Vegas yang terpukul keras, keputusan ini diperbesar karena ekonomi yang didasarkan pada industri pariwisata. Dengan demikian, keputusan Wynn Las Vegas mengenai berbagai vaksinasi COVID yang digunakan saat ini mungkin merupakan tindakan yang dilihat oleh orang lain di industri game, terutama di Sin City.

Wynn Memo Mandat Vaksinasi untuk Karyawan

Menurut umpan Twitter Las Vegas Locally, Wynn Las Vegas akan mengamanatkan bahwa semua karyawan kasino harus divaksinasi terhadap virus COVID-19 mulai 25 April. Setelah itu, setiap karyawan yang memilih untuk tidak divaksinasi akan diminta untuk menunjukkan setiap minggu bahwa mereka bebas COVID melalui tes yang valid. Tes itu berharga $ 15 per tembakan dan, menurut Marilyn Spiegel, Presiden Wynn Las Vegas dan Encore, aturan baru tidak hanya diperlukan tetapi juga diwajibkan oleh Dewan Kontrol Gaming Nevada.

“Tujuan saya, seperti biasanya, adalah menawarkan kepada para tamu dan karyawan kami liburan dan lingkungan kerja yang paling aman,” kata Spiegel dalam suratnya kepada karyawan Wynn. Dalam mengamanatkan protokol vaksinasi, Spiegel juga mengatakan bahwa NGCB telah "mendesak resor untuk memastikan bahwa semua karyawan yang dapat dengan aman menerima vaksin COVID-19 divaksinasi." Dengan vaksinasi penuh, Spiegel menulis, properti dapat mengurangi batasan yang saat ini berlaku di industri permainan Nevada.

Rencana vaksinasi wajib dapat menjadi kebutuhan pokok di seluruh industri perhotelan dan bahkan mungkin industri game. Karena kontak pribadi dengan publik, penting bagi karyawan resor, hotel, dan kasino untuk sebebas mungkin bebas COVID. Vaksinasi adalah bagian besar dari rencana itu, di samping prosedur sanitasi yang telah dimiliki oleh bisnis.

Tiga Vaksin, Semua Berhasil

Sampai saat ini, Pusat Pengendalian Penyakit telah memberikan "persetujuan darurat" untuk tiga vaksin yang telah beredar di seluruh dunia. Ketiga vaksin tersebut – dari Pfizer Pharmaceuticals, Astra Zeneca dan Johnson & Johnson – diberikan dalam dua dosis (Pfizer dan Astra Zeneca) atau suntikan tunggal (J&J). Setidaknya satu dari tembakan itu telah diberikan sekitar 35% dari populasi AS, atau lebih dari 115 juta orang. Di seluruh dunia, 773 juta dosis telah diberikan, atau kira-kira 11% dari populasi dunia.

Pelepasan vaksin bukannya tanpa masalah. Beberapa efek samping vaksin, seperti nyeri otot, kelelahan, demam, dan masalah lain merupakan reaksi yang diharapkan dari tubuh terhadap vaksin. Ada yang lain, seperti gumpalan darah, yang muncul, tetapi telah diselidiki dan vaksin belum ditemukan sebagai penyebab masalah tersebut.

Las Vegas = Kota Vaksin?

Jika surat Wynn dapat dipercaya, banyak kasino lain di Las Vegas, dan di Nevada secara keseluruhan, akan bergerak menuju vaksin yang diamanatkan ini. Jika itu berarti kasino atau properti hotel dapat meningkatkan kapasitas yang diterima dan mendatangkan lebih banyak pendapatan, maka kasino dan properti hotel akan melakukan segala yang mereka bisa untuk mewujudkannya. Apa yang tidak disebutkan – selain mewajibkan tes COVID bersih setiap minggu, dibayar oleh karyawan – adalah konsekuensi lain yang mungkin diterapkan.

Selain itu, ini juga tidak memberikan petunjuk apa pun tentang apa yang akan dilakukan Nevada dengan industri konvensi mereka dan, mungkin yang paling penting bagi penggemar poker, acara berskala besar seperti World Series of Poker. Ada diskusi di industri perjalanan bahwa semacam verifikasi vaksinasi COVID dapat dimandatkan, tetapi apakah acara khusus di Las Vegas ini akan dikenakan tingkat yang sama dengan yang diterapkan oleh karyawan? Meskipun WSOP tidak sampai September, masih ada beberapa rintangan yang harus diselesaikan dan vaksinasi adalah salah satu dari rintangan tersebut.