Dari rasa dan benda tajam

Protes bahwa Anda buruk dalam matematika adalah klise. Beberapa dari kita memang begitu, tetapi lebih sering itu hanya menjadi salah satu perkataan orang yang mencela diri sendiri karena mereka tidak harus bekerja dengan pecahan atau merekonsiliasi buku cek untuk sementara waktu. Jika Anda tidak melatih suatu keterampilan, itu akan surut. Ternyata, kebanyakan dari kita tidak perlu terlalu sering menggunakan aljabar.

Saya berhasil menyelesaikan kalkulus di sekolah menengah. Bagi saya, angka bukanlah sihir sebagaimana bagi beberapa orang — tidak seperti kata-kata itu — tetapi saya suka ketepatan dan prediktabilitasnya serta cara suatu masalah tampaknya terbuka dengan rapi setelah choose dan jiggler yang tepat ditemukan.

Saya ingat terpesona dengan kalkulator ilmiah Texas Devices (TI-30 dengan tampilan LED) yang diterima sebagai hadiah kelulusan sekolah menengah. Saya bahkan menghargai bagaimana memecahkan X bisa menjadi usaha kreatif; bagaimana itu bisa menyenangkan bagi seseorang yang lebih berbakat.

Matematika tidak perlu ditakuti, tetapi harus dihormati.

Saya biasa bermain poker pada hari-hari sebelum poker menjadi acara televisi dan — dibandingkan dengan orang-orang yang saya mainkan — pandai dalam hal itu. Saya bermain sedikit lebih konservatif, melipat di sebagian besar tangan. Meskipun permainan kami memiliki taruhan rendah, saya jarang membuat taruhan agresif atau memasukkan semua chip ke dalam pot, konten untuk menggigit di sekitar tepi dan memanfaatkan kesalahan mereka.

Jika Anda bermain dengan cara ini, dengan pemain biasa, poker bukanlah taruhan jangka panjang. Ini adalah permainan berbasis matematika, dan dengan waktu yang cukup, ini menguntungkan pemain yang mengetahui dan mengikuti kemungkinan, memberi penghargaan kepada mereka yang memperhatikan dan menghukum mereka yang tidak.

Saya tidak pernah bermain poker sungguhan selama bertahun-tahun, dan tidak ketinggalan permainan. Bukan poker yang menyenangkan; saat itu larut malam dan wiski serta cerita yang diceritakan. Teman-teman saya adalah pemain buruk yang bertaruh secara emosional dan acak dan menganggap poker sebagai permainan keberuntungan, tetapi mereka menyenangkan berada di sekitar pada masa itu sebelum kewajiban orang dewasa.

Saya bisa terus bermain, tetapi harus lulus ke permainan yang serius.

Dan pemain poker yang serius tidak bermain untuk persahabatan atau istirahat malam dari rutinitas mereka. Mereka jauh lebih baik dalam memisahkan proses dari hasil daripada pemain biasa.

Kebanyakan dari kita menyesali keputusan yang tidak berjalan dengan baik. Tetapi poker mengajarkan bahwa Anda dapat membuat keputusan yang tepat dan masih kehilangan tangan untuk seseorang yang beruntung. Anda bisa membuat keputusan yang salah dan menang. Tetapi jika Anda cukup sering membuat keputusan yang tepat, tangan individu tidak penting; mereka semua berguling oleh probabilitas statistik. Anda bisa bermain poker hampir sempurna dan Anda masih akan kehilangan sebagian besar tangan, tetapi Anda bisa mencari nafkah dengan itu.

Gagasan bermain dengan pemain serius kedengarannya tidak menyenangkan. Tentang pemain terbaik yang menghargai angka dan memahami bahwa lawannya mungkin lebih berpendidikan dan memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang permainan daripada yang bisa dia lakukan adalah bermain bertahan. Cara terbaik adalah menyembunyikan kelemahan, yang mungkin sulit dilakukan karena tidak mudah untuk mengetahui apa saja kelemahan itu.

Dalam jangka pendek, itu mungkin tidak akan membuat banyak perbedaan. Seiring waktu, pemain kasual seperti saya membuat kesalahan. Diberikan cukup waktu saya akan kalah.

Dan saya pantas melakukannya, karena saya belum bekerja keras untuk menjadi pemain poker yang benar-benar bagus. Saya tidak dapat menyimpan di kepala saya semua informasi yang dibutuhkan dan saya tidak ingin membuat penyesuaian psikologis yang dibuat oleh pemain poker yang benar-benar baik.

Saya ingin seperti yang ada di movie, di mana Anda bisa membaca wajah seseorang dan tahu mereka menggertak karena alisnya terangkat. Karena saya pada dasarnya adalah pemain really feel yang tahu itu cara bermain yang bodoh.

Anda bermain poker dengan cara itu, Anda membeli tiket lotere. Anda mungkin menang. Tapi lakukan setiap hari dan Anda akan kalah.

Benda tajam mengetahui hal-hal yang tidak Anda ketahui. Itu tidak berarti permainan (selalu) dicurangi dengan cara yang sangat bengkok. Itu hanya berarti bahwa orang akan bekerja keras untuk mendapatkan keunggulan, dan Anda harus mempertimbangkan dengan siapa Anda duduk di meja. Beberapa orang sangat pandai matematika. Mereka tidak bereaksi berlebihan terhadap peristiwa acak, seperti kebanyakan dari kita. Mereka bisa menerima kerugian. Mereka memiliki kosmos di pihak mereka. Dalam jangka panjang, mereka merasakan semuanya sebagai pemain.

Ketika angka menjadi serius, kutu buku akan membalas dendam.

Kami telah melihatnya terjadi dengan beberapa olahraga kami; baseball dan bola basket dimainkan secara berbeda dari saat kita masih kecil, dan sementara banyak dari kita mungkin memiliki keberatan estetika, pengorbanan dan pelompat jarak menengah sama sekali tidak masuk akal secara empiris. Earl Weaver adalah seorang jenius untuk menunggu homers tiga langkah itu.

Pelajaran di sini tidak buruk di matematika, atau jika Anda tidak bisa menahannya, setidaknya belajar menghargai keahlian dan pengetahuan. Orang yang menghabiskan waktu mempelajari sesuatu cenderung mengetahui subjek sedikit lebih baik daripada mereka yang menghabiskan beberapa menit membaca artikel Wikipedia.

Ada benda tajam di mana-mana, dan salah satu cara mereka menjadi makmur adalah dengan membangun kepercayaan diri para pemain dengan membiarkan mereka berpikir bahwa tidak terlalu sulit untuk menghasilkan uang di Wall Avenue atau membalikkan actual estat, bahwa siapa pun bisa beruntung.

Tanyakan pada diri Anda mengapa mereka menginginkan Anda di meja mereka. Lihat sekeliling.

Jika Anda tidak melihat tanda, coba tebak?

—––––– –––––—

Philip Martin adalah kolumnis dan kritikus untuk Arkansas Democrat-Gazette. E mail dia di (dilindungi electronic mail) dan membaca blognya di blooddirtandangels.com.